Pakai Lagu 'In The End' untuk Kampanye, Donald Trump Disomasi Linkin Park

nap - INSERTLIVE
Senin, 20 Jul 2020 17:55 WIB
Presiden AS Donald Trump mengenakan masker pertama kali di depan umum ketika ia mengunjungi Pusat Medis Militer Nasional Walter Reed di Bethesda, Maryland pada 11 Juli 2020. (Foto oleh ALEX EDELMAN / AFP)
Jakarta, Insertlive -

Amerika Serikat tengah melakukan kampanye Presiden.

Pemilihan Presiden Amerika Serikat akan diselenggarakan pada 3 November 2020 mendatang.

Donald Trump yang saat ini sedang menjabat menjadi Presiden Amerika kembali mengikuti, ia juga membuat sebuah video kampanye yang menggunakan lagu In The End milik Linkin Park.


Band berisikan lima orang personel itu mengaku Donald Trump tidak meminta izin kepada mereka untuk menggunakan lagu tersebut.

Linkin Park secara terbuka memberikan surat somasi melalui media sosial kepada Donald Trump. 

[Gambas:Instagram]


"Linkin Park tidak pernah dan tidak mendukung Trump atau mengizinkan organisasinya menggunakan musik kami. Surat somasi telah dikirimkan," tulis Linkin Park, Sabtu (19/7).

Pertama kali, video kampanye Donald Trump yang menggunakan lagu Linkin Park diunggah oleh Dan Scavino ke media sosial oleh Direktur Media Sosial Gedung Putih. 

Dianggap telah melanggar hak cipta, Twitter langsung menghapus video tersebut setelah menerima pemberitahuan dari perusahaan milik Linkin Park, Digital Millennium Copyright Act dari Machine Shop Entertainment.

Sebenarnya, mencuri lagu orang untuk video kampanye bukanlah hal yang pertama kali dilakukan oleh Trump.

Sejumlah musisi ternama asal AS bahkan terang-terangan melarang  Presiden ke-45 Amerika Serikat itu menggunakan karya mereka. 

[Gambas:Video Insertlive]



(nap/syf)
FOTO TERKAIT
KOMENTAR
ARTIKEL TERKAIT
detikNetwork
BACA JUGA
VIDEO
TERKAIT
POPULER