10 Gejala Usus Buntu yang Ringan dan Berat

Nabila Sahma | Insertlive
Senin, 09 Jan 2023 21:18 WIB
Laying on the settee
Jakarta, Insertlive -

Gejala usus buntu dapat dirasakan seseorang ketika usus mengalami peradangan. Munculnya gejala usus buntu merupakan sebuah tanda akan suatu penyakit yang ada di dalam usus apendiks.

Biasanya, gejala usus buntu yang dirasakan setiap orang berbeda-beda satu sama lain. Gejala usus buntu sendiri menyebabkan ketidaknyamanan dalam mengonsumsi makanan dan menyebabkan rasa sakit di area perut yang tidak tertahankan. Bahkan, penderita dari gejala usus buntu yang tidak tertangani dengan baik berpotensi kehilangan nyawa.

Menurut Medical News Today, gejala usus buntu paling banyak terjadi pada usia 20-an, tetapi gejala usus buntu ini dapat berkembang pada usia berapa pun. Berikut ini akan InsertLive rangkum penjelasan selengkapnya tentang gejala usus buntu yang wajib kita waspadai.


Usus Buntu Ringan seperti Apa?

Gejala usus buntu sendiri terdiri dari gejala ringan dan berat. Gejala usus buntu ringan biasanya kerap dirasakan penderitanya tetapi sering kali disepelekan.

Sebuah artikel medis menyebutkan bahwa ciri-ciri dari gejala usus buntu ringan sendiri beragam. Namun, ciri yang paling sering dirasakan penderita gejala usus buntu ringan adalah nyeri pada perut bagian kanan bawah.

Gejala usus buntu ringan ditandai dengan rasa nyeri tiba-tiba di area perut yang muncul secara tiba-tiba dan bisa hilang seketika, tetapi kemudian muncul lagi.

Hal tersebut yang menyebabkan penderita gejala usus buntu ringan kerap lalai dan menganggap gejala tersebut adalah hal biasa. Padahal, jika dibiarkan gejala usus buntu yang sebelumnya ringan bisa menjadi gejala usus buntu berat.

10 Gejala Usus Buntu yang Ringan dan Berat

Agar dapat selalu waspada dengan penyakit usus buntu, kita harus mengetahui apa saja gejala usus buntu. Mengutip dari Medical News Today, ada 10 gejala usus buntu ringan dan berat yang terlihat pada sebanyak 50% pasien usus buntu.

Berikut ini adalah 10 gejala usus buntu yang ringan dan berat:

1. Nyeri pada perut

Gejala usus buntu pertama yang banyak timbul pada pasien penderita usus buntu adalah nyeri pada perut bagian kanan bawah. Nyeri pada perut ini berpindah-pindah dari area pusar ke bagian kanan bawah.

Gejala usus buntu ini adalah gejala yang ringan, tetapi apabila dibiarkan akan semakin parah. Jika sering mengalami hal ini, sebaiknya periksakan ke dokter.

2. Mual

Gejala usus buntu selanjutnya adalah sering merasa mual yang disebabkan oleh sumbatan di dalam usus karena adanya peradangan. Mual termasuk ke dalam gejala usus buntu ringan dan berat yang wajib diwaspadai.

3. Muntah

Setelah mual, pasien dengan gejala usus buntu akan mengalami muntah-muntah akibat penyumbatan yang ada di dalam usus. Hal ini juga disebabkan oleh adanya hambatan dalam sistem pencernaan dalam tubuh.

4. Kehilangan selera makan

Gejala usus buntu selanjutnya adalah hilangnya selera makan atau nafsu makan berkurang. Hilangnya selera makan dikarenakan adanya efek mual dan muntah setelah mengonsumsi sesuatu.

5. Sembelit atau diare

Sembelit atau diare juga merupakan bentuk gejala usus buntu ringan. Gejala usus buntu yang satu ini dapat menyebabkan perut kembung karena banyak makanan yang sulit dicerna atau bahkan perut terus terasa kosong karena terus-terusan buang air besar.

6. Tidak bisa mengeluarkan gas

Karena kesulitan untuk buang air besar, pasien dengan gejala usus buntu juga akan kesulitan untuk mengeluarkan gas. Kesulitan untuk mengeluarkan gas tubuh ini juga menyebabkan perut kembung dan mual.

7. Demam

Demam masuk ke dalam gejala usus buntu berat yang wajib diwaspadai. Ketika mengalami gejala usus ringan yang dibarengi dengan demam, segera periksakan kondisi tubuh ke dokter.

8. Menggigil

Menggigil juga termasuk ke dalam gejala usus buntu berat selanjutnya yang wajib kita waspadai. Pasien dengan gejala usus buntu dapat mengalami menggigil karena suhu tubuh yang menurun akibat dari organ tubuh yang kesulitan untuk mencerna makanan.

9. Pembengkakan perut

Karena adanya hambatan dalam mencerna makanan, gejala usus buntu selanjutnya yang bisa timbul adalah perut menjadi bengkak atau membesar. Selain makanan dan minuman yang sulit dicerna, isi dari perut yang membengkak ini adalah gas yang sulit dikeluarkan.

10. Suhu tubuh meningkat

Jika suhu tubuh sudah meningkat drastis dari suhu normal, segera lakukan pemeriksaan medis. Karena, bisa jadi kamu sedang mengalami gejala usus buntu. Suhu tubuh yang meningkat masuk ke dalam gejala usus buntu yang tergolong berat.

Ilustrasi Sakit PerutIlustrasi Sakit Perut/ Foto: Getty Images/iStockphoto/sorrapong

Cara Mengobati Usus Buntu

Munculnya gejala usus buntu umumnya disebabkan oleh makanan yang masuk ke dalam tubuh. Bukan hanya jenis makanan, waktu masuknya makanan ke dalam tubuh juga menjadi penyebab timbulnya usus buntu.

Oleh karena itu, agar terhindar dari gejala usus buntu hendaknya kita memperhatikan makanan dan minuman yang kita konsumsi. Jangan mengonsumsi makanan yang dapat memicu gejala usus buntu, seperti terlalu sering mengonsumsi makanan super pedas dan berlemak. Selain itu, lebih baik kita hindari konsumsi minuman-minuman manis terlalu sering.

Selain itu, rajin mengonsumsi buah-buahan dan sayur-sayuran, serta minum air mineral 2 liter sehari juga dapat membuat kita terhindar dari penyakit usus buntu.

Jika sudah terkena gejala usus buntu, ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengobati usus buntu sebagai berikut:

  • Melakukan pemeriksaan ke tenaga medis.
  • Melakukan operasi usus buntu (Laparoskopi).
  • Mengonsumsi obat yang mengandung antibiotik (atas saran dari tenaga medis).
  • Minum air mineral dan konsumsi makanan sehat.

Itulah informasi selengkapnya tentang gejala usus buntu, semoga tulisan ini bermanfaat.

(Nabila Sahma/and)
Tonton juga video berikut:
KOMENTAR
ARTIKEL TERKAIT
Loading
Loading
BACA JUGA
UPCOMING EVENTS Lebih lanjut
detikNetwork
VIDEO
TERKAIT
Loading
POPULER